← home

Pengenalan tmux

Sering menggunakan banyak window atau tab? misalkan membuka vim, ssh ke server, koneksi ke database server, docker di tab yang lain, dan akhirnya akan banyak tab atau window yang dibuka. di Jenius khususnya dan sebagai developer pada umumnya, hal ini pasti terjadi hampir setiap hari.

Agar tidak perlu mengatur banyak window atau tab, hal ini bisa diatur oleh tmux atau Terminal Multiplexer, sebuah command line tool yang berguna diantaranya untuk,

  1. Mengatur multiple window/pane dalam satu window terminal.
  2. Mengatur session dalam terminal tersebut.
  3. Mencegah session yang hilang karena tidak sengaja menutup aplikasi terminal.

dan kegunaan lainnya, untuk sysadmin dan developer hal ini akan sangat membantu.

Memulai

Untuk memulai menggunakan tmux, install terlebih dahulu aplikasinya melalui brew, apt atau package manager yang ada, $ brew install tmux.

Setelah berhasil diinstall, jalankan perintah tmux di terminal

$ tmux

Di terminal akan muncul seperti ini (note: terminal ini menggunakan iTerm) tmux

di sini session tmux server sudah jalan, dan kita bisa memanggil banyak tmux session yang akan hidup dalam server tersebut.

$ tmux list-sessions
0: 2 windows (created Tue Jan 30 11:28:59 2018) [133x38] (attached)
1: 1 windows (created Tue Jan 30 14:23:28 2018) [204x69]

Perintah di atas adalah untuk melihat session yang aktif di tmux saat ini, ini bisa menjadi banyak ketika kita membuka banyak session tmux, lakukan perintah tmux di window lain dan akan terdaftar jika kita melakukan tmux list-sessions.

Mengatur session

Untuk mengatur session di dalam tmux, ada perintah yang bisa digunakan, diantaranya:

  • <prefix> + c membuka tab baru di session tmux yang sedang aktif
  • <prefix> + [0,1,etc] untuk pindah dari tab satu ke tab lain, sesuai dengan sekuen-nya.
  • <prefix> + x untuk menutup tab yang sedang aktif
  • <prefix> + d untuk detach dari tmux session yang aktif, dan kembali ke normal command line interface.

<prefix> default yang dipakai oleh tmux adalah ctrl+b, ctrl + c misalkan untuk membuka tab baru.

Dan untuk mengatur session tmux sendiri salah satunya list-sessions seperti yang dibahas di atas, peritah lain antara lain:

  • tmux kill-session -t nomor-session akan menutup session nomor x yang ditulis.
  • tmux attach-session -t nomor-session atau tmux a akan memanggil session yang sebelumnya sudah didetach atau memanggil session tmux yang terakhir digunakan.

dan masih banyak perintah lainnya yang bisa diexplore untuk mengatur tmux.

Kostumasi tmux

Tmux bisa dikostumasi sesuai dengan kebutuhan kita, yang biasanya banyak dikostumasi ada prefix yang digunakan, karena ctrl+b terkadang tidak kompatibel dengan vim, kita bisa mengganti dengan ctrl+a, juga untuk sekuen dari tab/window tmux yang default-nya dimulai di sekuen 0, diubah menjadi 1 agar lebih gampang mengaturnya.

kita bisa memulai kostumasi di file konfigurasi tmux, yang terletak biasanya di home folder, jika tidak ada, bisa mulai dengan membuat file .tmux.conf.

$ vim ~/.tmux.conf

tambahkan baris berikut

# unbind ctrl+b, ubah ke ctrl+a
unbind C-b
set-option -g prefix C-a
bind-key C-a send-prefix

# atur agar sekuen dimulai dari 1
set -g base-index 1

Hasil tampilan terminal dari hasil setting konfigurasi .tmux.conf di atas seperti di bawah.

tmux new setting

source bisa dilihat di repo dotfiles Jenius Tech team (repo ini akan bertambah dengan dotfiles aplikasi lain).

Published on February 19, 2018

Curated by dedenf, check post hash and verify at keybase.