← home

Redireksi multiple URI dengan menggunakan NGINX

Kemarin ini menemukan kasus yang lumayan menarik, yaitu migrasi URL yang lama dan sudah ada di mesin pencari google dan lainnya, yang berpindah ke URL baru, misalkan URI awal adalah https://old.jakartadev.org/publish-website dan hendak diubah menjadi https://new.jakartadev.org/publish-website, untuk perubahan ini memang menjadikan URI lama yang sudah terdaftar di mesin pencari menjadi tidak berlaku lagi dan juga sebagai pemilik website proses migrasi ini harus dilakukan, dan ini akan ada efek untuk SEO dan tentunya bisnis.

Alasan untuk mengubah ini macam-macam, ada karena perubahan nama, atau URI yang lama tidak SEO friendly (misal https://website/?p=122 hendak diubah ke https://website/ini-mudah-diingat), dan banyak alasan lain.

Untuk mencapai tujuan ini, NGINX menyediakan fitur mapping untuk mendukung redireksi banyak URI lama ke URI yang baru, konfigurasi ini dipasang di site lama, untuk meng-enable konfigurasi mapping di NGINX, biasanya tersimpan di path /etc/nginx/ (di sini menggunakan distro Ubuntu), bisa ditambahkan di file nginx.conf diblok bagian http {}, untuk jumlah byte map_hash… tergantung dari jumlah URI yang akan di mapping, di sini menggunakan 256MB (dalam byte).

map_hash_max_size 262144; # 256 
map_hash_bucket_size 262144; # 256

Supaya lebih bersih file site, karena NGINX juga mudah sekali untuk membuat config yang modular, jadi bisa membuat file terpisah yang nantinya akan di-include-kan di file site, lalu buat file config mapping (ini bisa dimana saja, untuk contoh ini fokus di lokasi /etc/nginx/conf.d/).

# vim /etc/nginx/conf.d/uri-mapping.conf  //root

atau jika sudoer

$ sudo vim /etc/nginx/conf.d/uri-mapping.conf  

Pada file tersebut, tambahkan daftar URI yang hendak dilakukan redireksi dengan blok map {}

map $request_uri $redirect_uri {
    /publish-website https://new.jakartadev.org/publish-website
    /path-uri-lain     https://new.jakartadev.org/path-uri-lain
    /path-to-article   https://new.jakartadev.org/path-to-article
    ...     ...
}

Untuk konfigurasi mapping di atas, menggunakan spasi atau tab tidak berbeda. di file ini, setelah map terdapat map variable $request_uri dan variable $redirect_uri, variable $request_uri akan menangkap URI yang diminta oleh client, sedangkan $redirect_uri untuk memberikan URI baru jika ada di mapping.
File kemudian disimpan dan beralih ke file site yang ada di /etc/nginx/sites-enabled/ yang menjadi konfigurasi file untuk site https://old.jakartadev.org, edit file tersebut dengan menambahkan baris di blok server{}

include /etc/nginx/conf.d/uri-mapping.conf
server {
    ...
    if ( $redirect_uri) {
        return 301 $redirect_uri;
    }
    ...
}

Baris di atas akan mengambil request_uri yang didapat oleh nginx dan kemudian mengubahnya sesuai dengan mapping yang sudah dibuat di file uri-mapping.conf dan dibuat kan redireksi menuju ke URI yang baru jika URI yang direquest terdapat di mapping.

Kode HTTP 301 adalah untuk memberi tahu browser atau mesin pencari bahwa URI yang dimaksud sebelumnya sudah pindah permanen ke URI yang baru, dan diharapkan jika ada request ke URI lama ini akan langsung dialihkan ke URI yang baru.

Untuk mengetes apakah redireksi berjalan dengan baik bisa dengan menggunakan aplikasi curl, dengan perintah

$ curl -IL https://old/path-to-article

hasilnya biasanya berupa

dedenf@Skypeia ~ $ curl -IL https://old/path-to-article
HTTP/1.1 301 Moved Permanently
Date: Wed, 08 May 2019 05:43:32 GMT
Content-Type: text/html
Connection: keep-alive
Location: https://new/

HTTP/1.1 200 OK
Server: nginx/1.10.3 (Ubuntu)
Date: Wed, 08 May 2019 05:43:33 GMT
Content-Type: text/html; charset=UTF-8
Connection: keep-alive
...

Dengan melihat hasil di atas, dan perhatikan diberikan 301 dari URI lama yang direquest oleh server. proses redireksi ini telah sukses, redireksi ini penting untuk mesin pencari atau untuk orang lain ketemukan dan tidak mau memberikan halaman 404 dari website yang lama, karena ini akan sangat jelek tentunya untuk pembaca atau bisnis.

Jika terkendala masalah, bisa langsung lihat error nginx-nya saja, biasanya terletak di /var/log/nginx/error.log dan bisa melakukan analisa masalah di situ.

Published on May 8, 2019

Curated by dedenf, check post hash and verify at keybase.